Monday, February 23, 2015

Agar Pisau Dapur Awet


Waaa.... pisau ini memang "senjatanya" para ibu rumah tangga, ya. Bukan senjata untuk melukai. Tapi senjata berguna. Rasanya tak ada dapur tanpa pisau dapur. Ini kebutuhan pokok. Tak ada pisau dapur, susah mau berkreasi apa saja. Terutama untuk memasak.


Alhamdulillah pisau dapur di rumah saya termasuk awet. Hampir semua pisau umurnya hampir sama dengan usia pernikahan saya. Atau bahkan lebih tua lagi. Satu set pisau dapur merupakan hadiah pernikahan dari suami. Sedangkan dua pisau bawaan dari beliau sejak sebelum menikah. Satu pisau saya beli kemudian. Semuanya masih bisa digunakan dengan baik hingga kini. Artinya mereka sudah bertahan hampir 14 tahun lamanya. 

Jerman, menurut saya adalah salah satu negara penghasil pisau terbaik di dunia. Dulu sebelum saya ke Jerman, mama saya pernah berpesan, "Kalau kamu mudik, belikan aku pisau Solingen!"

Saya pikir dulu Solingen itu merek pisau. Ternyata adalah satu kota di Jerman, penghasil alat-alat rumah tangga berkualitas tinggi. Termasuk juga pisau. Saya pernah beberapa kali ke pabrik pisau rumah tangga JA Henckels di Solingen. Berdiri sejak tahun 1731. Kalau mampir ke toko kecilnya, rasanya gak mau keluar lagi. Pisau dapurnya bagus-bagus. Harganya bikin tuing-tuing kepala. Satu set pisau blok bisa di atas 5 juta rupiah. 

Pisau dapur ini, sekarang jadi oleh-oleh andalan saya. Kalau mudik, saya selalu membawa beberapa bilah. Untuk teman dekat dan saudara. Selama ini komentarnya seragam, pisaunya awet tajam.

Dari delapan pisau yang tersimpan di dapur (5 pisau berada dalam blok kayu, 3 pisau satuan), tiga di antaranya paling sering saya manfaatkan.



* Schalmesser (pisau kupas). Mata pisatnya kecil, sekitar 8 cm. Tipis. Enak buat mengupas bawang, dan empon-empon. Juga paling enak buat ngerajang. 

* Fleischmesser (pisau daging). Mata pisaunya panjang. Sekitar 15 cm. Bagian tengahnya cuil. Tapi masih sangat enak digunakan. Untuk motong-motong daging sampai tulang ayam. Kadang saya gunakan untuk mengiris bahan makanan yang panjang dan lebar. 

* Hackmesser (pisau cincang). Bentuknya paling besar. Saya punya dua pisau ini. Yang satu persegi panjang. Lainnya agak meruncing di ujung. Fungsinya mencincang daging, bawang atau sayuran. Pisau cincang persegi sesekali saya gunakan untuk memotong tulang. 


Cara Merawat Pisau Dapur
Semahal-mahalnya kita membeli pisau dapur, jika tidak dirawat ya percuma saja. Selama ini, saya sering tertarik membeli pisau jenis baru di toko. Ada pisau Jepang, pisau keramik, model terbaru sekarang adalah pisau baja lapis keramik. Tapi karena pisau di rumah masih bisa digunakan, sayang juga duitnya. 

Jadi agar pisau dapur awet tajamnya dan tidak gampang rusak, ya jangan asal memakainya. Perawatan pisau dapur itu bukan cuma diasah. Jika pisau tajam dan terawat, menggunakannya pun enak. Bisa mempercepat pekerjaan masak memasak kita. Saya merasakan, kadang jika bertandang ke rumah teman dan membantu memasak, kadang agak frustasi jika pisaunya tumpul. 

Ini dia tips agar pisau dapur awet:

1. Pilihlah pisau berkualitas saat membeli. Mata pisau dari bahan berkualitas akan lebih awet juga ketajamannya. Tidak mesti yang harganya mahal. Saya pernah membaca salah satu tips membeli pisau. Coba arahkan mata pisau ke sebuah lampu. Jika cahayanya merata memantul dari mata pisau, berarti profil pemotongannya merata, dan kualitasnya bagus.

2. Pemilihan talenan juga berpengaruh terhadap pisau. Pilih talenan berbahan kayu atau plastik. Talenan dari metal, batu atau gelas, bisa merusak mata pisau.

3. Jangan menyimpan pisau dapur bersama alat-alat makan seperti sendok dan garpu. Pisau akan mudah tumpul. Sebaiknya pisau dapur disimpan dalam blok pisau atau terpisah dari alat makan lainnya.

4. Segera bersihkan pisau setelah digunakan. Kadang kita biarkan bekas bawang atau jeruk nipis menempel agak lama di permukaan pisau. Lama kelamaan ini bisa merusak pisau, lho! Mencuci pisau pakai busa yang lembut, agar mata pisau tidak tergores.

5. Tentu agar awet tajam, pisau harus sesekali diasah. Kalau mau cepat, saya pakai pantat gelas keramik. Asah kira-kira hingga mencapai sudut 30°. Atau bisa juga pakai batu ulekan. Untuk pengasahan yang lebih seksama, saya serahkan tugas mengasah pisau ke suami. 

18 comments:

  1. Nomer 4 itu aku banget mbak :) Kalau habis pakai langsung tak taruh tempat cuci. Dan .....nyucinya masih nanti. Males.com Suami juga bawa pisau dari jerman mbak, waktu dia masih kuliah dulu. sampe sekarang masih awet. Nggak boleh dipakai, Katanya kenangan masak sendiri waktu kuliah. hehehe

    ReplyDelete
  2. Hehehehe, podho Zulfa, aku kadang yo males ngumbahe. Btw, bojomu mbiyen kuliahe nang kutho opo, Zulfa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah e Nang Austria Mbak. Ambil Perhotelan. Ngelanjutin cita citanya waktu kecil. Pingin punya hotel. Ehhh laaa kok nyemplung nang bisnis.

      Delete
  3. Pisau dapur di rumah jg awet mba. Pisau itu dikasih sama uwa yg tinggal di Amerika thn 1996. Wow hampir 20thn tp msh awet! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow.... mantap Zahra. Bagus banget pisaunya....

      Delete
  4. Bawa pisau pas mudik gak kecegat di bandara po mbakyu?
    Aku klo beli pisau malah yg murah di pasar mba, yg besinya tipis itu loh. Klo buat ngerajang maksriiiingg... sip landhep bgt. Cuma ya begitu habis pakai kudu dioser2in ke pisau asah, dicuci dan dikasih minyak goreng bersih. Hahahaa ndeso banget ya carane.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disimpen nang bagasi rapopo, Mbak Uniek. Yen digowo nang tas kabin, yo bakalan disita. Alhamdulillah sampai saiki aman2 wae nggawo piso. Malah wingi liwat Singapur sing jare ketat yo lolos2 wae. :) ooo, diwenehi minyak goreng iso tambah tajem yo, Mbak? Waaa.. tips anyar iki. Matur nuwun yo, Mbak.

      Delete
  5. Mbak...mbak...kalo mudik aku mau dibawain oleh-oleh pisau Jerman *tutup muka pake panci*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihihi... boleh banget buat Mbak Rien. In shaa Allah pas mudik lagi kubawain ya, Mbak... :)

      Delete
  6. Oh bisa ya ngasah pakai pantat gelas keramik, selama ini saya termasuk malas ngasah2 pisau. Akhirnya beli pengasah pisau yang agak modern, gosoknya pelan saja nggak perlu ngoyo kyak pake ungkal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngasah pakai pantat gelas keramik kalau pas darurat ajah. Pas mau make, pas gak tajem. Lebih baik tetep diungkal. :)

      Delete
  7. walah kupikir cuma nama pedang jepang yang beda2 ternyata pisau dapur juga ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, pisau dapur di sini namanya macam2. Saya juga baru tahu... hehehe

      Delete
  8. awettt bingitttt kalau pisau dirawat.. sy punya solingen punya sudah 5 tahun dipakai dan masih aja joss tanpa di asah lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau punya mamaku gak awet karena apa cobak, Ma? Karena ilang. hehehehe. Apalagi kalau dibawa rewang ke rumah tetangga. Ada ajah ynag naksir pisau dapurnya. :)

      Delete
  9. Walah... aku sering tuh ngelakuin hal kayak nomer 3 dan 4. Ternyata salah ya.. :(
    Makasih tips-nya, mbak Ira.. gak lagi-lagi deh nyimpen pisau dicampur ama sendok garpu...

    ReplyDelete
  10. Itu pisau dapurnya di taruh di meja belajar atau buku pelajaran ditaruh di meja dapur ? Lucu fotonya ....

    ReplyDelete

matched content: